Coretan diri sendiri daripada diri sendiri buat diri sendiri.

26 July 2017

Passion.

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum warahmtullahi wabarakatuh.

Passion? It is really nice for someone to have a passion in something. Something that (s)he really likes, it becomes a dream. Something that (s)he really adore. It becomes her/his life.

Bagi aku sendiri, aku suka banyak benda. Aku suka membaca. menulis, melukis, belajar bahasa, dan.. Aku suka sukan. Macam yang aku banggakan dulu, aku main petanque. Aku join kelab tu pun sebab abang aku pujuk aku masuk; kata petanque tu senang. Aku masuk, sebab ada abang je. At least taklah susah sangat nak sesuaikan diri dalam kelab.

Masa form 1, aku sekadar masuk kelab je. Aku bukan reti main pun. Aku tak beminat nak masuk pertandingan. Tapi bila form 2, aku mula masuk. Mungkin sebab tak ada orang and masa tu aku dah start turun training. So aku join. Mula lah rasa semangat tu ada. Tiap-tiap petang training, ada kawan nak lepak apa semua.

Gaduh? Itu biasa. Team mana yang tak pernah gaduh. Nak tak nak mesti ada salah faham segala bagai. Tapi bila bertanding, semua benda tu dah tak penting. Masa tu ingat satu je, nak menang. So yeah, nak dijadikan cerita, first time aku masuk, dah dapat nombor satu. Lagilah semangat nak teruskan. Maka bermulalah dari situ, aku dilabel. Budak petanque hahaha.

Tapi sedia maklum yang aku ni ada masalah kulit dari sekolah rendah lagi. Aku masuk dengan fikir;

Ah, redah je.

Dah berapa banyak plaster aku pakai sejak main petanque. Aku tak tau sebab pasir ke sebab bola, tapi yang pasti tangan aku tak berapa nak ngam dengan petanque ni. Tapi, aku main je. Sebab bagi aku, petanque je benda yang aku ada. Benda yang aku boleh tunjuk dekat orang, yang aku terer. Bagi aku sendiri, aku sayang gila petanque. Kalau nak cerita semua pertandingan dan semua kenangan yang aku ada, panjang.

Tapi, bila masuk matriks, aku dah rasa hilang sparks. Katalah aku berlagak tapi masa tu aku tak boleh nak terima teammate aku. Sebab masa je. Selalu datang lambat apa semua. Aku dah makin hilang rasa nak main semua. So end up, aku tarik diri. Dan aku berhenti main petanque. Last aku main, tahun lepas. Sebab kelas sukan aku petanque.

Aku dah tak berani nak sakitkan tangan aku sendiri. Well tangan aku sakit bukan masa main petanque je, kena habuk pun sakit. Aku sendiri dah penat. Tapi, aku tetap rasa jealous bila tengok orang main. Masa matriks, bila ada orang main, aku selalu tengok.

Petanque boleh buat aku cakap dengan strangers.
Petanque boleh buat aku senyum.
Petanque buat aku yakin dengan diri aku sendiri.

Sebab apa? Memang aku suka menulis tapi aku tak pernah hasilkan benda yang kebaboom. Kata nak buat novel, cerpen pun tak lepas. Untuk menulis, blog ni je yang aku ada. Membaca? Ya, tapi bacaan aku bukan bacaan yang berat berat. Sekadar lepas kepuasan hati sendiri. Melukis? Tiru aku reti lah, itu pun tak berapa nak jadi. Bahasa? Aku mula belajar bahasa jepun through drama tapi tak habis. Aku berhenti separuh jalan. Sekarang korea, setakat tau basics. English aku pun berterabur lagi.

Bagi aku, petanque tu macam benda paling hebat lah yang pernah aku buat. Sanggup sakitkan diri sendiri, just for my own satisfaction. I guess I lost my skills, I became so timid since I stop playing it. Felt like I lost something really meaningful for me.

Well, I at least want to have one sport that I am good at. Aku tak rasa aku boleh mula balik petanque. Tapi larian aku pun dah tak hebat mana. Dah mengah dah. Dulu bolehlah hahaha rasa macam dah tua. Hm, aku rasa aku kena juga lah buat satu novel, untuk kepuasan diri sendiri. Masalahnya, selalu je ada alasan lain masa nak buat cerita haha. Aku rasa cerita Aiman tu kena buat baru. Kenalah kan, yang matang sikit punya cerita aha.

Cukuplah aman mengomel, sekian.
Amanina Mohd Tarmizi -my life-